Pelajaran Sang Ayah Kepada Anaknya

Juni 27, 2009 at 4:39 am (RENUNGAN)

karma

Seorang ayah mengajak anaknya jalan-jalan ke gunung. Karena asyik menikmati pemandangan, anaknya tersandung batu dan jatuh, da kakinya luka.

Aduuuuuhh! serunya.

Tiba-tiba ia mendengar kembali seruannya dari suatu tempat di gunung, Aduuuuuhh!. Karena merasa aneh dan ingin tahu, si anak lalu berseru lantang,

Siapa kamu?.

Kembali ia mendengar suara yang mengulang pertanyaannya, Siapa kamu?. Si anak jengkel karena suara itu kembali mengulangi pertanyaannya. Dengan marah ia berkata,

Kamu pengecut!

Suara itu kemblai mengulang seruannya,

Kamu pengecut!

Si anak heran, lalu bertanya kepada ayahnya,

Mengapa bisa begitu?

Ayahnya tersenyum dan berkata,

Coba perhatikan baik-baik, nak!

Sesudah berkata begitu, si ayah berseru kepada gunung,

Saya kagum padamu!

Dan suara itu kembali terdengar,

Saya kagum padamu! SI Ayah berseru sekali lagi

Kamu hebat!

Suara itu kembali terdengar,

Kamu hebat!.

Si anak heran. Ayahnya lalu menjelaskan, suara yang berulang itu disebut gema dan hidup juga seperti itu. hidup memberikan kemabli segala sesuatu yang kita katakan atau lakukan. Hidup kita adalah pantulan dari tindakan-tindakan kita. Jika kita ingin mendapatkan banyak kebaikan dan kasih sayang dalam hati kita. Jika kita tekun meningkatkan kemampuan, kita akan menjadi orang yang tangguh. Hal ini berlaku sesuatu, dalam segala aspek.

Pelajaran yang diambil:

Hidup memberikan kembali segala sesuatu yang kita berikan. Hidup bukan suatu kebetulan, tapi cerminan dari sikap dan perilaku kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: